Jumat, 08 Januari 2016

7 Dampak Negatif Gadget Terhadap Anak-Anak

"Gadget itu mendekatkan yang jauh tapi menjauhkan yang dekat!", begitulah celotehan beberapa orang. Sahabat bagi anak-anak tidak lagi sebatas teman bermain di lingkungannya namun juga gadget yang saat ini sudah bisa dibawa kemana pun si anak pergi. Anak-Anak adalah harapan bangsa di masa mendatang. Berbagai cara dilakukan oleh semua orang tua untuk dapat menjamin kehidupan yang cerah bagi anaknya, termasuk dalam menyeleksi siapa yang menjadi sahabatnya.

Berikut ini adalah 7 Dampak Negatif Gadget Terhadap Anak-Anak, yaitu:


  1. Penurunan perkembangan otak. Pada lima tahun pertama hidupnya, otak anak berkembang sangat pesat. Studi menunjukkan bahwa terlalu banyak gadget akan memengaruhi fungsi otak dan menyebabkan anak menjadi kurang perhatian terhadap lingkungan sekitar.
  2. Radiasi. Penelitian yang dilakukan Universitas Leeds di Nottingham dan Universitas Manchester and Institute of Cancer Research di London, Inggris, menyatakan bahwa syaraf anak masih berkembang dan tengkorak tipis membuat anak rentan terserang radiasi dari ponsel. Penggunaan telepon genggam di dekat kepala anak dikhawatirkan akan menghancurkan sel otak balita.
  3. Mengurangi kemampuan interaksi sosial. Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di The New York Times, penulis buku iBrain:Surviving the Technological Alteration of the Modern Mind dan Direktur Longevity Center di Universitas California, Dr Gary Small mengatakan anak-anak yang menghabiskan terlalu banyak waktu dengan teknologi, akan mengurangi interaksi dan mengganggu keterampilan komunikasi.
  4. Tempramental. Coba sesekali perhatikan perilaku anak yang berinteraksi dengan gadget berjam-jam lamanya. Apakah anak Anda menjadi agresif? Tantrum adalah bentuk paling umum dari agresivitas di kalangan balita. Sikap agresif dan tantrum merupakan akibat dari paparan gadget. Saat mereka tumbuh dewasa, anak-anak yang kecanduan game lebih mungkin untuk tidak mematuhi orang tuanya.
  5. Obesitas. Anak-anak yang mengandalkan waktu bermain mereka di depan layar gadget daripada di taman bermain, tidak dapat membakar kalori di tubuhnya. Satu dari tiga anak Amerika mengalami obesitas yang dapat menyebabkan komplikasi penyakit seperti diabetes, serangan jantung, dan stroke.
  6. Merusak penglihatan. Kontak yang terlalu lama di layar komputer dapat merusak mata. Para ahli mengatakan, penglihatan yang baik diperoleh jika menatap benda dari jarak yang bervariasi. Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak yang kecanduan bermain game komputer lebih mungkin mengalami gangguan pada mata mereka.
  7. Kurang minat bermain di alam terbuka. Gadget 'membunuh' perkembangan anak. Beberapa orang tua tidak menyadari bahwa anak mereka terasing dari alam, tumbuhan, hewan, danau, dan langit. Balita harus mampu melempar bola, melompat, berlari, dan bernyanyi. Intinya, anak harus aktif bergerak untuk merangsang perkembangan saraf motorik.

Referensi: dipografi.blogdetik.com
Tidak ada komentar:


Dipopedia | Feeds
Peciwan | Feeds
Vocems | Feeds
Chips | Feeds